Perdagangan Elektronik Filipina: Era Pasar Digital Filipina

Daftar Isi

Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Waktu membaca: 8 menit

Kesadaran akan hal-hal penting dalam dunia e-Commerce akan membantu Anda merencanakan keberhasilan bisnis di Filipina saat menuju masa depan. Memiliki data yang tersedia sangat berguna bagi perusahaan yang menjalankan bisnis e-Commerce

Mengingat proyeksi pendapatan e-Commerce Filipina diperkirakan mencapai $22,9 miliar pada tahun 2023, mengetahui pendekatan yang tepat menjadi masuk akal untuk melakukan investasi bisnis ASEAN.

Tumbuhnya E-Commerce di Filipina

e-Commerce di Filipina terus tumbuh setelah lockdown COVID-19. Studi menunjukkan bahwa pasar digital Filipina 2023 diperkirakan akan tumbuh dengan CAGR 14,1% hingga 2023-2025.

Dari $17 miliar pada tahun 2021, diperkirakan perkembangan ini akan mencapai $24 miliar pada tahun 2025. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap pertumbuhan ini adalah jumlah pengguna yang menggunakan internet. Lebih dari 67% populasi negara ini online dan biasanya menghabiskan waktu 10 jam 56 menit untuk menjelajah internet.

Mobile Commerce

Perdagangan Elektronik Filipina: Era Pasar Digital Filipina

Jumlah pengguna mobile commerce Filipina telah meningkat secara drastis dalam beberapa tahun terakhir. Laporan tahun 2022 mencatat bahwa statistik penjualan online e-Commerce seluler di seluruh dunia mencapai $ 3,56 triliun pada tahun 2021, meningkat 15,2% dari tahun 2020.

Meskipun Filipina masih kecil dibandingkan dengan raksasa konsumen seperti AS dan Cina, ledakan industri e-Commerce lokal menghasilkan angka yang signifikan, karena pengaruh pandemi pada e-Commerce. Belanja melalui ponsel meningkat menjadi 53% selama lockdown dan mengalami peningkatan belanja sebesar 57%.

Menanggapi lonjakan tersebut, lebih banyak bisnis yang beralih ke online. Hasilnya, sektor ritel online mengalami peningkatan sebesar 80,2% pada tahun 2021, pertumbuhan yang signifikan dari 70% pada tahun 2019. Bahkan dalam lingkungan pasca pandemi, para ahli masih memperkirakan angka-angka ini akan meningkat.

Pendukung Pemerintah dan Organisasi

Dengan dukungan pemerintah e-Commerce Filipina dan berbagai organisasi lokal dan asing yang signifikan, pertumbuhan e-Commerce Filipina telah mendorong bisnis untuk masuk ke ranah digital untuk lebih meningkatkan kemampuan dan struktur mereka dan menangkap pasar yang lebih besar. 

Dalam laporan Rakuten Insight bulan Juni 2022, 86% responden mereka di Filipina menyatakan bahwa mereka berbelanja melalui platform e-Commerce dalam tiga bulan terakhir.

Tren e-Commerce 2023 yang berkembang di Filipina telah membawa kabar baik bagi banyak perusahaan, serta lebih banyak tantangan, terutama dalam hal keamanan dan penipuan. Hal-hal tersebut merupakan salah satu masalah utama yang ingin diatasi oleh PECA karena mereka melihat bahwa e-Commerce di negara ini akan terus berkembang di tahun-tahun mendatang.

Diwakili oleh berbagai tokoh dan pemain dari industri e-Commerce, PECA dipimpin oleh Presiden Jere Von Basa, Wakil Presiden untuk Urusan Internal Rechill Dagatan, Wakil Presiden untuk Urusan Eksternal Mayette Estacion, Bendahara Juhayra Lacson, dan Auditor Rheyniel Flores. 

Di samping manajemen yang terhormat, terdapat pula Dewan Direksi yang terdiri dari Direktur Komunikasi Kyle Jarque, Direktur Komunitas Kritoffer Suillan, Direktur Keanggotaan Bjorn Ramos dan Hernani Razon, Direktur Keterampilan dan Pengembangan Profesional Joshua Vasquez, Direktur Pengaduan Kherk Roldan, Direktur Teknologi Brylle Nicon Apduhan, dan Direktur Hubungan Swasta dan Pemerintah Rafael Canare.

Pemerintah Filipina juga menaruh minat pada ledakan e-Commerce dan ekonomi Filipina. Pada tahun 2020, Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) mengamati tingkat digitalisasi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Wilayah Ibu Kota Nasional, Wilayah III, dan Wilayah IV-A.

Banyak UMKM yang memiliki tingkat digitalisasi yang rendah, dengan 23% tidak menggunakan perangkat TIK untuk bisnisnya. Sementara itu, 56% UMKM menggunakan alat digital dasar seperti Microsoft Office, email, dan ponsel, sedangkan hanya 10% yang memiliki teknologi dalam e-Commerce Filipina seperti ERP, CRM, dan analitik.

Hanya 34% dari bisnis yang terdigitalisasi yang memiliki kehadiran online, meskipun 82% dari responden mengenal platform e-Commerce seperti Facebook dan Instagram.

Dengan menggunakan data tersebut, DTI berharap dapat mempercepat pertumbuhan e-Commerce di negara ini melalui Peta Jalan 2022. Dengan daftar agenda mereka, tujuan mereka adalah menyediakan layanan TIK yang dapat diakses oleh UMKM, mendanai inovasi e-Commerce, dan meningkatkan jumlah perusahaan.

Strategi Digitalisasi dengan Locad

Perusahaan yang masih berjualan secara konvensional dapat dengan mudah masuk ke pasar online dengan strategi digitalisasi Locad. Locad bisa mendukung transisi digital perusahaan di Filipina, untuk membantu mereka memanfaatkan pertumbuhan e-Commerce dan mengoptimalkan operasi logistik untuk mencapai pasar yang lebih luas. 

Sebagai strategi penjualan Filipina, Locad dapat membantu perusahaan untuk membuka toko e-Commerce, yang dapat dijangkau tidak hanya konsumen di sekitar toko, tapi konsumen di seluruh negeri. Menggunakan optimasi logistik e-Commerce, perusahaan dapat fokus pada pengembangan bisnis dan pemasaran, tanpa perlu memusingkan urusan logistik.

Dengan Locad, perusahaan-perusahaan di Filipina juga dapat menjangkau pasar di luar negeri, tanpa perlu memusingkan persyaratan dan regulasi e-Commerce Filipina untuk ekspor. Dengan begitu, perusahaan-perusahaan ini dapat berjualan sebagai penjual lokal di negara lain. Transisi digital perusahaan Filipina pun dapat dengan mudah tercapai.

Perilaku Konsumen Online

Perdagangan Elektronik Filipina: Era Pasar Digital Filipina

Memahami tren perilaku konsumen online Filipina adalah faktor penting dalam memenangkan persaingan pasar e-Commerce Filipina. Preferensi pengiriman, pembelian lintas batas, tingkat pembelian, dan kanal belanja online adalah beberapa statistik perilaku konsumen yang patut diperhatikan.

Preferensi Pengiriman

Pada tahun 2022, layanan kurir Ninja Van mensurvei 9.000 responden di enam negara Asia Tenggara mengenai preferensi pengiriman mereka. Mereka menemukan bahwa 89% responden menganggap penting untuk mengetahui siapa yang mengantarkan paket mereka. 

Selain itu, 92% responden Filipina juga setuju dengan hal tersebut, dengan banyak yang mengatakan bahwa mengetahui perusahaan tersebut dapat meningkatkan kepercayaan diri mereka dalam penanganan paket.

Survei ini juga menunjukkan dua preferensi pengiriman teratas. Lima dari enam negara, termasuk Filipina, memiliki “pelacakan waktu nyata” sebagai pilihan utama. Empat negara memilih “pengiriman di tempat saya berada” sebagai runner-up, yang menunjukkan bahwa kenyamanan sangat penting untuk pengiriman. Inovasi dalam layanan pengiriman e-Commerce diperlukan agar tetap menjadi preferensi pengiriman konsumen.

Perusahaan yang ingin melakukan ekspor intra ASEAN harus memperhatikan preferensi pengiriman dari calon konsumennya. Gunakanlah pengiriman yang sudah terpercaya oleh calon konsumen.

Pembelian Lintas Batas/Asing

Studi Ninja Van yang sama juga menyelidiki perilaku pembelian asing. Studi ini menunjukkan bahwa 89% responden Filipina membeli dari situs web asing, tetapi cenderung membeli untuk kedua kalinya. Filipina memiliki tingkat keterlibatan terendah (48%) dari enam negara, dengan lima negara lainnya memiliki tingkat lebih dari 60%.

Menarik juga bahwa 90% responden membeli dari negara-negara Asia lainnya dibandingkan dengan Eropa dan Amerika Serikat, dengan sebagian besar barang yang dibeli berasal dari Tiongkok.

Tingkat Pembelian

Tingkat pembelian, atau tingkat konversi, mengacu pada persentase pengguna yang membeli produk setelah mengunjungi toko. Studi mitra We Are Social dan Hootsuite pada tahun 2021 meneliti pengguna internet berusia 16-64 tahun dan aktivitas online mereka.

Mereka melaporkan bahwa pada Q3 2020, 87,8% pengguna Filipina mengunjungi toko online melalui perangkat mereka, dengan 85,7% menggunakan ponsel. Selain itu, tingkat konversi juga tinggi, karena 80,2% pengguna melakukan pembelian melalui perangkat, dengan 69,6% melakukan pembelian melalui ponsel mereka.

Sejak pandemi, belanja online tampaknya telah menjadi hal yang normal di negara ini.

Saluran Belanja

Data e-Commerce juga menunjukkan saluran belanja mana yang lebih disukai orang Filipina. Pada Juni 2022, 86% lebih suka menggunakan pasar e-Commerce seperti Shopee, Lazada, dan AliExpress. Dari semua pasar, tiga pemain teratas di Q2 2022 adalah Shopee, Lazada, dan Zalora.

Selama periode ini, Shopee memiliki 71.936.666 kunjungan web bulanan. Sebaliknya, Lazada memiliki 36.550.000 kunjungan web bulanan, kurang dari setengah dari Shopee.

Pengeluaran e-Commerce Berdasarkan Kategori

Laporan We Are Social dan Hootsuite juga menunjukkan produk apa yang paling banyak dibeli oleh pelanggan pada tahun 2020. Dengan adanya integrasi AI dalam e-Commerce, membuat pelanggan dapat menemukan produk yang sesuai dengan keinginan. Kategori dengan performa terbaik adalah Perjalanan, Mobilitas, dan Akomodasi, dengan pengeluaran marketplace online Filipina sebesar $3,01 miliar. 

Tingginya jumlah pembelian ini bisa jadi disebabkan oleh dibukanya banyak perbatasan setelah pandemi, yang memungkinkan pengguna untuk bepergian dengan bebas lagi.

Performa terbaik kedua adalah Video Game, dengan pengeluaran sebesar $1,27 miliar. Hal ini bisa jadi disebabkan oleh peningkatan video game selama pandemi, dengan Newzoo memprediksi bahwa pasar akan melampaui $200 miliar pada tahun 2023.

Performa terburuk adalah Musik Digital, dengan $23,48 juta. Kurangnya pembelian mungkin disebabkan oleh layanan streaming musik gratis seperti Spotify yang tersedia secara luas.

Kesimpulan

Sejak adanya pandemi, pertumbuhan e-Commerce di Filipina semakin meningkat. Dalam analisis sektor e-Commerce Filipina terlihat bahwa pasar digital Filipina 2023 diperkirakan akan tumbuh dengan CAGR 14,1% hingga 2023-2025. 

Dengan meningkatnya pertumbuhan e-Commerce ini, tentu akan sejalan dengan meningkatnya perdagangan elektronik Filipina. Perusahaan elektronik yang ingin melakukan transisi digital dapat menggunakan layanan fulfillment seperti Locad. Penggunaan fulfillment dalam proses transisi digital dapat memudahkan perusahaan dalam membuka toko e-Commerce. 

Nikmati fulfillment menggunakan layanan Locad

Kembangkan bisnis Anda melalui solusi fulfillment yang mudah dan otomatis dari Locad

  • Penyimpanan tak terbatas dan dapat diskalakan
  • Bayar hanya untuk barang yang disimpan
  • Tidak ada biaya tersembunyi atau periode keterikatan
  • Tanpa biaya inbound
  • Integrasi yang luas dengan marketplace
  • Logistik dan pengiriman otomatis
Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Penawaran Terbatas!

Bayar sesuai pemakaian saja tanpa ada pembayaran bulanan minimal selama 30 hari*

*Terms & conditions apply

IDLAUNCHPROMO

Don't miss out on the latest news!

Get the latest industry news, best practices, and product updates!

Up to $250K USD Credits for Locad Customers!

Sign up today and accelerate your growth with Locad’s Partners. Unlock deals across SaaS, Agencies and more.

Exclusive benefits to ace your e-commerce game this 2023 with Locad’s desk calendar!