Peraturan Ekspor Barang: Apa Saja Yang Perlu Diketahui?

Daftar Isi

Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Waktu membaca: 6 menit

Ekspor barang adalah salah satu komponen penting dalam perekonomian Indonesia. Melalui kegiatan ekspor, Indonesia dapat menghasilkan devisa, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan mengembangkan pasar internasional untuk produk-produk unggulan seperti kopi, batik, kerajinan, dan sebagainya. Namun, untuk menjalankan kegiatan ekspor dengan lancar, eksportir perlu memahami peraturan-peraturan yang mengatur ekspor barang, baik yang bersifat umum maupun khusus.

Peraturan Umum Ekspor Barang di Indonesia

Peraturan ekspor barang di Indonesia didasarkan pada dasar hukum yang kuat, termasuk Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan dan Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2023 tentang Pengelolaan Kegiatan Ekspor dan Impor. Bagi eksportir, terdapat beberapa syarat umum yang harus dipenuhi, termasuk:

1. Berbentuk Badan Usaha

Eksportir harus berbentuk badan usaha yang dapat dibuktikan dengan Tanda Daftar Perusahaan (TDP). Bentuk badan usaha yang diterima termasuk CV, Firma, PT, Persero, Perum, Perjan, atau Koperasi.

2. Memiliki NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

NPWP adalah salah satu persyaratan utama untuk eksportir. Semua perusahaan yang terlibat dalam kegiatan ekspor harus memiliki NPWP yang sah.

3. Memiliki Izin Usaha

Eksportir juga harus memiliki salah satu izin usaha yang diterbitkan oleh pemerintah. Izin usaha ini dapat berupa Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Surat Izin Industri, Persetujuan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN), atau Penanaman Modal Asing (PMA), tergantung pada jenis kegiatan ekspor yang dilakukan.

Prosedur umum yang harus diikuti oleh eksportir melibatkan beberapa langkah, antara lain:

  • Pembuatan kontrak ekspor dengan pembeli di luar negeri.
  • Pembuatan Pemberitahuan Ekspor Barang (PEB) yang berisi informasi mengenai barang yang akan diekspor.
  • Pembayaran bea keluar, jika berlaku, sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  • Pemeriksaan barang oleh Bea Cukai ekspor untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan kriteria ekspor.
  • Pengiriman barang sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan pemberian dokumen-dokumen pendukung kepada pihak berwenang.

Dengan mematuhi peraturan umum ini, eksportir dapat menjalankan kegiatan ekspor mereka dengan sah dan meminimalkan risiko pelanggaran hukum. Penting juga untuk selalu memantau perubahan dalam regulasi ekspor yang mungkin mempengaruhi bisnis Anda, sehingga Anda dapat menjaga kepatuhan dengan peraturan yang berlaku.

Peraturan Khusus Ekspor Barang

Peraturan Ekspor Barang: Apa Saja Yang Perlu Diketahui?

Selain peraturan umum, terdapat juga peraturan khusus yang mengatur ekspor barang tertentu. Jenis barang ini sering kali memiliki nilai strategis, sensitif, atau berpotensi menimbulkan dampak negatif bagi perekonomian nasional. Beberapa jenis barang ekspor yang memerlukan peraturan khusus termasuk:

1. Barang-Barang yang Dikenakan Bea Keluar

Kategori ini mencakup barang-barang seperti kulit dan kayu, biji kakao, kelapa sawit, Crude Palm Oil (CPO), serta produk turunannya. Selain itu, produk hasil pengolahan mineral logam dan produk mineral logam dengan kriteria tertentu juga termasuk dalam kategori ini. Untuk jenis barang ini, eksportir harus memenuhi kewajiban membayar bea keluar sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

2. Barang-Barang yang Memerlukan Surat Persetujuan Ekspor (SPE)

Surat Persetujuan Ekspor diperlukan untuk barang-barang yang ditetapkan oleh Menteri Perdagangan berdasarkan pertimbangan teknis dari instansi terkait. Ini mencakup barang-barang yang memiliki dampak lingkungan, sosial, atau kesehatan yang signifikan. Prosedur untuk mendapatkan SPE biasanya melibatkan evaluasi dan persetujuan dari instansi terkait.

3. Barang-Barang yang Memerlukan Sertifikat Asal (COO)

Sertifikat Asal diperlukan untuk barang-barang yang diekspor ke negara-negara mitra dagang Indonesia dalam rangka perjanjian perdagangan internasional. Sertifikat ini menyatakan bahwa barang tersebut benar-benar berasal dari Indonesia. Eksportir harus memenuhi persyaratan dan prosedur untuk mendapatkan COO sesuai dengan ketentuan dalam perjanjian perdagangan.

Eksportir yang berurusan dengan jenis barang ekspor ini harus mematuhi syarat-syarat dan prosedur-prosedur khusus yang ditetapkan oleh pemerintah. Ini melibatkan pemahaman mendalam terhadap regulasi yang berlaku serta kesiapan untuk memenuhi persyaratan tersebut untuk memastikan kelancaran proses ekspor.

Sanksi Pelanggaran Peraturan Ekspor Barang

Pelanggaran terhadap peraturan ekspor barang dapat berakibat pada sanksi administratif atau pidana sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Beberapa contoh sanksi administratif meliputi:

1. Denda Administrasi

Eksportir yang melanggar peraturan ekspor dapat dikenakan denda administrasi. Besaran denda ini dapat mencapai 10% dari nilai pabean barang yang diekspor. Denda administrasi bertujuan sebagai sanksi finansial untuk melindungi integritas sistem kepabeanan ekspor.

2. Pembatalan atau Pencabutan Izin Usaha

Pemerintah berwenang untuk membatalkan atau mencabut izin usaha eksportir yang terlibat dalam pelanggaran berulang. Hal ini dapat berdampak serius pada kelangsungan bisnis eksportir.

3. Pencabutan Fasilitas Kepabeanan

Eksportir yang telah memanfaatkan fasilitas kepabeanan, seperti fasilitas Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE), dapat kehilangan akses ke fasilitas tersebut jika terbukti melanggar peraturan.

Sanksi pidana juga dapat dikenakan, termasuk:

1. Penjara

Eksportir yang terlibat dalam pelanggaran serius terhadap peraturan ekspor dapat dijatuhi hukuman penjara dengan durasi yang bervariasi tergantung pada tingkat pelanggaran. Ini mencakup penyelundupan barang terlarang atau eksportir yang terlibat dalam aktivitas ilegal.

2. Denda Maksimal

Selain hukuman penjara, eksportir yang melanggar peraturan ekspor juga dapat dijatuhi denda maksimal sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Denda ini dapat mencapai jumlah yang signifikan tergantung pada pelanggaran yang dilakukan.

Oleh karena itu, sangat penting bagi eksportir untuk mematuhi peraturan ekspor barang dengan cermat dan memastikan bahwa semua dokumen dan prosedur sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Menghindari pelanggaran adalah kunci untuk menjaga reputasi bisnis yang baik dan mencegah konsekuensi hukum yang merugikan.

Bagaimana Locad Mendukung Bisnis E-Commerce di Pasar Global

Peraturan Ekspor Barang: Apa Saja Yang Perlu Diketahui?

Dalam era bisnis global yang semakin berkembang, ekspor barang melalui platform e-commerce menjadi semakin vital. Di tengah berbagai kompleksitas logistik yang muncul dalam konteks ekspor lintas batas, hadirnya Locad sebagai mitra strategis sangat berarti bagi pebisnis Indonesia. 

Locad menawarkan layanan yang komprehensif untuk mengatasi berbagai tantangan dalam bisnis e-commerce global, mencakup perizinan, pengiriman, pergudangan, dan bahkan membantu pebisnis membuka toko online di negara-negara tujuan mereka.

Locad saat ini melayani sejumlah negara, termasuk Malaysia, Thailand, Filipina, Singapura, Australia, serta berbagai negara lainnya. Dengan jaringan yang luas ini, pebisnis Indonesia dapat memanfaatkan layanan Locad untuk menyederhanakan dan mempercepat proses ekspor ke berbagai negara.

Kesimpulan

Memahami peraturan ekspor barang adalah kunci keberhasilan dalam bisnis ekspor. Peraturan umum dan khusus, serta sanksi yang berlaku, harus diikuti dengan ketat oleh eksportir. Dalam hal ekspor melalui e-commerce, Locad fulfillment Indonesia siap menjadi mitra yang membantu mempermudah perjalanan bisnis Anda ke pasar global. 

Dengan mematuhi peraturan dan memanfaatkan layanan Locad, pebisnis Indonesia dapat menjalankan kegiatan compliance ekspor dengan sukses dan tanpa hambatan. Ingin bisnis ekspor Anda lebih efisien dan cepat berkembang? Yuk gunakan Locad agar bisnis ekspor Anda menjadi lebih berkembang dan efisien!

Nikmati fulfillment menggunakan layanan Locad

Kembangkan bisnis Anda melalui solusi fulfillment yang mudah dan otomatis dari Locad

  • Penyimpanan tak terbatas dan dapat diskalakan
  • Bayar hanya untuk barang yang disimpan
  • Tidak ada biaya tersembunyi atau periode keterikatan
  • Tanpa biaya inbound
  • Integrasi yang luas dengan marketplace
  • Logistik dan pengiriman otomatis
Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Penawaran Terbatas!

Bayar sesuai pemakaian saja tanpa ada pembayaran bulanan minimal selama 30 hari*

*Terms & conditions apply

IDLAUNCHPROMO

Don't miss out on the latest news!

Get the latest industry news, best practices, and product updates!

Up to $250K USD Credits for Locad Customers!

Sign up today and accelerate your growth with Locad’s Partners. Unlock deals across SaaS, Agencies and more.

Exclusive benefits to ace your e-commerce game this 2023 with Locad’s desk calendar!