Bisnis Cross-Border: Pengertian, Manfaat, dan Cara Kerjanya

Daftar Isi

Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Waktu membaca: 8 menit

Di era globalisasi saat ini, bisnis cross-border, yang merupakan bisnis yang beroperasi di beberapa negara, semakin populer dan penting. Artikel ini akan membahas pengertian bisnis cross-border, manfaat dan tantangannya, serta cara kerja dan contohnya, khususnya dalam konteks e-commerce cross-border.

Pengertian Bisnis Cross-Border

Bisnis cross-border merujuk pada kegiatan bisnis yang beroperasi di beberapa negara, seringkali melibatkan aktivitas perdagangan barang dan jasa, investasi modal, transfer teknologi, aliansi strategis, dan lain sebagainya. Bisnis cross-border tidak terbatas pada jenis perusahaan tertentu; baik perusahaan besar maupun kecil, multinasional maupun lokal, dapat terlibat dalam bisnis ini.

Manfaat dan Tantangan Bisnis Cross-Border

Bisnis Cross-Border: Pengertian, Manfaat, dan Cara Kerjanya

Bisnis Cross-Border bagi Pelaku Usaha:

1. Akses ke Pasar yang Lebih Luas

Salah satu manfaat utama bisnis cross-border adalah akses ke pasar yang lebih luas dan potensial. Ini memungkinkan pelaku usaha untuk mencapai konsumen di berbagai negara dan meningkatkan pangsa pasar mereka.

2. Efisiensi Operasional dan Biaya Produksi

Dengan beroperasi di beberapa negara, pelaku usaha dapat memanfaatkan sumber daya dan tenaga kerja yang lebih murah atau efisien di negara tertentu, mengurangi biaya produksi, dan meningkatkan profitabilitas.

3. Diversifikasi Risiko dan Pendapatan

Diversifikasi geografis dapat membantu melindungi pelaku usaha dari risiko yang terkait dengan fluktuasi pasar di satu negara tertentu. Selain itu, pendapatan dari berbagai negara dapat meningkatkan stabilitas keuangan perusahaan.

4. Peningkatan Daya Saing dan Inovasi

Bersaing di pasar internasional mendorong pelaku usaha untuk meningkatkan kualitas produk dan layanan mereka, serta mendorong inovasi agar tetap relevan dalam kompetisi global.

5. Kesempatan untuk Belajar dari Pengalaman Internasional

Bisnis cross-border memberikan kesempatan bagi pelaku usaha untuk belajar dari pengalaman internasional, menyesuaikan strategi mereka, dan mengembangkan pengetahuan pasar yang berharga.

Bisnis Cross-Border bagi Konsumen:

1. Pilihan Produk yang Lebih Beragam dan Berkualitas

Konsumen dapat menikmati akses ke produk dan jasa yang lebih beragam dan berkualitas dari berbagai negara, yang mungkin tidak tersedia secara lokal.

2. Harga yang Lebih Kompetitif dan Transparan

Persaingan global dapat menghasilkan harga yang lebih kompetitif, dan transparansi dalam harga memungkinkan konsumen untuk membandingkan dan mendapatkan nilai terbaik.

3. Kemudahan dan Kecepatan dalam Bertransaksi dan Menerima Barang atau Jasa

Kemajuan teknologi dan infrastruktur memungkinkan konsumen untuk dengan mudah bertransaksi dan menerima barang atau jasa dari luar negeri dengan cepat.

4. Perlindungan Hak-Hak Konsumen yang Lebih Baik

Beberapa negara menerapkan regulasi yang ketat untuk melindungi hak-hak konsumen, termasuk pengembalian dana atau penggantian jika ada masalah dengan produk atau jasa.

Tantangan Bisnis Cross-Border bagi Pelaku Usaha:

5. Hambatan Tarif dan Non-Tarif

Negara-negara mungkin menerapkan hambatan tarif ekspor (bea masuk, pajak) dan non-tarif (persyaratan teknis, regulasi) yang dapat menghambat perdagangan lintas batas.

6. Perbedaan Regulasi, Standar, Budaya, dan Preferensi Konsumen

Setiap negara memiliki regulasi, standar, budaya, dan preferensi konsumen yang berbeda. Ini dapat menjadi tantangan dalam menciptakan produk atau jasa yang sesuai dengan pasar tujuan.

7. Persaingan yang Lebih Ketat

Di pasar global, pelaku usaha bersaing dengan pesaing lokal maupun internasional yang kuat, sehingga persaingannya lebih ketat.

8. Risiko Politik, Ekonomi, Sosial, dan Lingkungan yang Tidak Terduga

Kondisi politik, ekonomi, sosial, dan lingkungan yang berubah-ubah di negara tujuan dapat menjadi risiko yang sulit diprediksi

Tantangan Bisnis Cross-Border bagi Konsumen:

1. Kesulitan dalam Memverifikasi Kredibilitas dan Kualitas

Konsumen mungkin kesulitan memverifikasi kredibilitas penjual atau kualitas produk atau jasa dari luar negeri. Ini bisa menjadi risiko dalam bertransaksi.

2. Biaya Tambahan

Terkadang, konsumen harus menghadapi biaya tambahan seperti pajak, bea cukai, atau biaya pengiriman yang dapat memengaruhi harga akhir produk atau jasa.

3. Keterbatasan dalam Komunikasi atau Pengembalian Barang

Jika terjadi masalah atau ketidakpuasan dengan produk atau jasa yang dibeli dari luar negeri, konsumen mungkin menghadapi keterbatasan dalam komunikasi dengan penjual atau kesulitan dalam pengembalian barang.

4. Kurangnya Perlindungan Hukum atau Mekanisme Penyelesaian Sengketa Lintas Negara

Konsumen dapat menghadapi kesulitan jika terjadi perselisihan dengan penjual atau perusahaan asing, terutama jika tidak ada mekanisme penyelesaian sengketa yang efektif.

Banyak manfaat dan tantangan yang terjadi pada bisnis cross-border. Pentingnya manajemen resiko dalam bisnis cross-border agar lebih mudah dalam menghadapi tantangan yang bisa terjadi kapan saja dalam bisnis.

Cara Kerja dan Contoh Bisnis Cross-Border

Bisnis Cross-Border: Pengertian, Manfaat, dan Cara Kerjanya

Cara kerja bisnis cross-border dapat bervariasi tergantung pada jenis aktivitas yang dilakukan oleh pelaku usaha. Namun, secara umum, bisnis cross-border melibatkan beberapa tahap penting yang perlu diikuti dengan cermat:

1. Identifikasi Pasar Tujuan

Pelaku usaha harus memulai dengan mengidentifikasi pasar tujuan mereka. Ini melibatkan analisis mendalam terkait potensi permintaan konsumen di pasar tersebut, serta pemahaman mendalam terhadap preferensi dan tren pasar. Langkah ini sangat penting karena akan membantu perusahaan dalam menentukan apakah pasar tersebut cocok untuk ekspansi cross-border mereka.

2. Penyesuaian Produk atau Jasa

Produk atau jasa yang ditawarkan harus disesuaikan dengan standar, regulasi, dan preferensi pasar tujuan. Ini dapat melibatkan modifikasi produk, perubahan dalam proses produksi, atau penyesuaian dalam pemasaran dan branding. Penyesuaian ini memastikan bahwa produk atau jasa dapat diterima dengan baik di pasar tujuan.

3. Pemilihan Mitra atau Saluran Distribusi

Pemilihan mitra bisnis atau saluran distribusi yang tepat di negara tujuan merupakan langkah kunci. Mitra bisnis lokal yang memiliki pemahaman mendalam tentang pasar dan jaringan distribusi yang kuat dapat sangat membantu dalam mempercepat penetrasi pasar. Ini juga bisa berarti menjalin kerja sama dengan distributor, agen, atau bahkan membuka toko fisik jika diperlukan.

4. Pengaturan Perizinan, Perpajakan, Logistik, Asuransi, dan Pembayaran

Pengaturan administratif adalah tahap yang sering kali rumit dalam bisnis cross-border. Ini termasuk proses perizinan yang sesuai dengan regulasi negara tujuan, perhitungan dan pembayaran pajak lintas negara, pengaturan logistik untuk pengiriman internasional, pemilihan layanan asuransi yang sesuai, dan menentukan metode pembayaran yang efisien dan aman. Kesemua ini harus diurus dengan cermat untuk memastikan kepatuhan hukum dan kelancaran operasional.

5. Peluncuran dan Manajemen Operasi

Setelah semua persiapan selesai, perusahaan dapat meluncurkan operasinya di pasar tujuan. Ini termasuk manajemen persediaan, pengiriman produk atau jasa kepada pelanggan, serta pemantauan dan evaluasi kinerja bisnis cross-border.

Bisnis cross-border adalah proses yang kompleks dan memerlukan perencanaan yang matang. Pelaku usaha harus siap untuk menghadapi tantangan yang mungkin timbul di sepanjang perjalanan ekspansi internasional mereka. Dengan merencanakan dengan baik dan memahami setiap tahap dengan baik, peluang untuk sukses dalam bisnis cross-border dapat meningkat secara signifikan.

Contoh bisnis cross-border yang populer saat ini adalah e-commerce cross-border, yang melibatkan jual beli barang atau jasa secara online antara penjual dan pembeli yang berada di negara yang berbeda. Dalam e-commerce cross-border, ada dua model utama:

1. Direct Shipping Model (DSM)

Model ini melibatkan pengiriman langsung dari penjual ke pembeli tanpa melalui perantara atau gudang di negara tujuan. Ini memiliki keuntungan berupa biaya operasional yang lebih rendah, waktu pengiriman yang lebih cepat, dan fleksibilitas dalam menyesuaikan produk atau jasa. Namun, model ini juga memiliki tantangan berupa biaya pengiriman yang lebih tinggi, risiko kerusakan atau kehilangan barang yang lebih besar, dan keterbatasan dalam mengurus perizinan, perpajakan, atau bea cukai.

2. Bonded Warehouse Model (BWM)

Model ini melibatkan penyimpanan barang di gudang yang berada di negara tujuan sebelum mengirimkannya ke pembeli. Model ini memiliki keuntungan berupa biaya pengiriman yang lebih rendah, kemudahan dalam mengurus perizinan, perpajakan, atau bea cukai, dan perlindungan terhadap risiko kerusakan atau kehilangan barang. Namun, model ini juga memiliki tantangan berupa biaya operasional yang lebih tinggi, waktu pengiriman yang lebih lama, dan keterbatasan dalam menyesuaikan produk atau jasa.

Kesimpulan

Bisnis cross-border adalah bentuk bisnis yang semakin populer di era globalisasi saat ini, dan memiliki manfaat yang signifikan bagi pelaku usaha dan konsumen. Keberhasilan bisnis cross-border seringkali bergantung pada kemampuan untuk mengatasi tantangan yang ada, seperti hambatan tarif dan non-tarif, perbedaan regulasi ekspor dan budaya, serta persaingan yang ketat.

Dalam konteks bisnis cross-border, layanan seperti yang ditawarkan oleh Locad dapat menjadi aset berharga. Locad menyediakan solusi terintegrasi untuk manajemen logistik dan pemenuhan pesanan lintas batas. Dengan bantuan Locad, perusahaan dapat mengoptimalkan rantai pasokan mereka, mengurangi biaya pengiriman, dan memastikan pengiriman yang tepat waktu kepada pelanggan di berbagai negara.

Dalam menghadapi kompleksitas bisnis cross-border, Locad menjadi mitra strategis yang membantu perusahaan untuk mengatasi hambatan-hambatan logistik dan pemenuhan pesanan. Dengan demikian, perusahaan dapat fokus pada pengembangan bisnis mereka dan memanfaatkan potensi pasar global yang lebih luas.

Jadi, jika Anda adalah seorang pengusaha yang ingin memperluas bisnis Anda melintasi batas internasional, pertimbangkan untuk bekerja sama dengan Locad fulfillment Indonesia. Kami akan membantu Anda mengatasi tantangan bisnis cross-border dan meraih manfaat dari akses pasar global yang lebih luas.

Nikmati fulfillment menggunakan layanan Locad

Kembangkan bisnis Anda melalui solusi fulfillment yang mudah dan otomatis dari Locad

  • Penyimpanan tak terbatas dan dapat diskalakan
  • Bayar hanya untuk barang yang disimpan
  • Tidak ada biaya tersembunyi atau periode keterikatan
  • Tanpa biaya inbound
  • Integrasi yang luas dengan marketplace
  • Logistik dan pengiriman otomatis
Dapatkan berita industri terkini, praktik terbaik, dan pembaruan produk!

Penawaran Terbatas!

Bayar sesuai pemakaian saja tanpa ada pembayaran bulanan minimal selama 30 hari*

*Terms & conditions apply

IDLAUNCHPROMO

Don't miss out on the latest news!

Get the latest industry news, best practices, and product updates!

Up to $250K USD Credits for Locad Customers!

Sign up today and accelerate your growth with Locad’s Partners. Unlock deals across SaaS, Agencies and more.

Exclusive benefits to ace your e-commerce game this 2023 with Locad’s desk calendar!